24 Jun 2015

its been a while...


Lama jugak tak menaip.
Hari ni hari ke-7 dibulan puasa 2015. Selepas sahur aku tak tahu nak buat ape. Bukak chrome, tengok save links, pastu terkelik pulak blog sendiri. Password pulak aku lupa. Godek-godek sampai la boleh bukak.

Rindu jugak.
Rindu pada kekawan lama. Ramai dah bertukar alam, dari alam bujang ke alam perkahwinan. Jadi pada tahun lepas, aku sibukkan diri dengan mencari kawan-kawan baru yang bukannya  dari satu opis mahupun kawan kepada kawan. Its totally baru. Nanti la aku citerkan.

Aku masih kat tempat kerja lama. Cuma tanggungjawab kerja dah makin berat, makin mencabar. Yang ni pun akan aku citerkan nanti.

Keluarga.
Aku tengah kearah membentuk keluarga sendiri ni. hehe. Sila doakan aku cepat tukar keje dengan gaji besar. Keluarga kat kampung semua sihat belaka.

Masalah.
Semua orang ada masalah. Cuba la kau tengok kat facebook, mesti ada status yang berbunyi masalah. Masalah aku sekarang ni adalah aku banyak keinginan yang dibatasi oleh duit. Kau pun sama.

Nanti la aku taip lagi...

16 September 2013

new progress in kerja

Agak-agak lagi 1 bulan genaplah aku bekerja kat sini selama 3 tahun.
Jika nak dibandingkan gaji di tempat sekarang dengan gaji ditempat yang lain, memang la tak berbaloi. Tapi pengalaman kat sini memang bernilai sangat. Tu yang membuatkan aku rasa nak stay kat sini lagi.
Bulan lepas, ketika Team meeting, entah macam mana la manager mengarahkan aku untuk join sub team yang lain. Team yang dimaksudkan adalah Testlab team. Testlab adalah satu environment yang mimicked actual production environment. Tapi kerja yang asal pun kena buat lagi. 
Mula-mula tu agak takut jugak pasal aku tak pernah nak sentuh pasal server hardware dan networking. Tapi bila dah cuba buat, rasanya takde la susah sangat. Berbanding dengan tugasan yang dulu, aku hanya Remote dekstop ke server dan buat la ape kerja yang patut.
Sekarang ni dah lain, bila dapat server baru, kena pergi mount dekat rack, install OS, set IP kat cisco switch, set raid hardisk,set ILO, set cluster failover server, calculate resource available untuk Hyper-V, dan beberapa hal lagi. Disebabkan Testlab ni bukan production, maka apa-apa changes pun tak memerlukan ticket system.

Bulan ni jugak aku tak keseorangan lagi, dah ada budak melayu yang masuk team aku. Ada la jugak tempat untuk bercakap dalam bahasa melayu. Lega.
Bulan depan pulak kena pergi training Citrix XenApp, pasal bos cakap kena certified, baru la bleh naik pangkat :).

Kesimpulannya sekarang, aku memang suka sangat kerja kat sini. Parking free, pakaian kerja yang bebas, waktu kerja yang flexible, dan yang paling penting kena dengan minat aku.
Itulah serba sedikit kerja sebagai helpdesk seperti aku. Haha.

12 September 2013

Kejatuhan sebuah warung nasi lemak di bangi

Ceritanya bermula pukul 6 petang semalam.
Selepas konfemkan masa dengan makwe, tepat pukul 645 petang si pakwe tiba didepan rumah makwe. Makwe pakai cantik-cantik. Pakwe je yang selekeh pasal baru balik dari keje. Niatnya nak makan kat satu kedai makan yang menyediakan nasi lemak.
Sedap, garing, lemak, masin dan manis. Senang cakap secukup rasalah. Pakwe dan makwenye pernah beberapa kali pergi ke kedai tersebut untuk menjamu selera. 
Pakwe dan makwenya jarang betul nak ambik gambar makanan. Surat khabar cakap orang yang suka ambil gambar makanan ni ade masalah mental. Ada baiknya hormati makanan, baca doa dan kurangkan perkara merepek dipandangan mata orang.
Berbalik kepada cerita tadi, mereka pun sampai ke kedai makan tersebut dalam pukul 7. Terus duduk dan menunggu pesanan untuk diambil. 
Entah macam mana, mereka tidak dipandang oleh kuli-kuli disitu. Datang pula pelanggan yang lain, terus diambil pesanan. Lalu datang sorang akak, pun meminta pesanan. Semuanya memesan menu yang sama, nasi lemak ayam. Akhirnya barulah giliran mereka.
Makwe menarik muka, dan pakwe pun pujuk ala kadar supaya bersabar.
Jam menunjukkan pukul 715 dan kelibat nasi lemak yang dipesan belum sampai. Kali ni  pakwe dah merasa panas hati. Lalu ke dapur dan meminta tukang masak mendahulukan mereka. Tukang masak memberitahu yang pelayan terlupa untuk meletakkan kertas pesanan.
"ayam tengah digoreng" kata tukang masak tu lagi.
"akak tu bungkus 10 nasi lemak ayam, tu pasal la habis ayam yang siap digoreng" tambah tukang masak tu lagi.
Pakwe tu tenung dalam-dalam kat akak tersebut. Tak tahu nak marah kat sape.
Pakwe pun duk la kat meja kembali. Datang si pelayan, seorang indon meminta maaf dan disuruh bersabar.
Agak-agak dalam pukul 735, nasi lemak ayam tak sampai lagi. Pakwe dan makwe pun dah hangin. 
Pakwe ke kaunter dan terus bayar harga air. Tengah tengah bayar tu, pakwe pun bagi nasihat percuma kat taukey. Tapi taukey buat tak tahu.

Pakwe yang makin bengang terus menyumpah taukey tersebut menjadi kutu babi, pelayan menjadi beruk dan tukang masak menjadi lipan bara.

Tamatlah riwayat sebuah warung nasi lemak di bangi. Puncanya adalah pesanan kemudian didahulukan.Sekian terima kasih.